16 Mac 2013 / 4 jamadil awal 1434

Bismillahirrahmanirrahim. Assalamualaikum dan salam sejahtera sahabat-sahbiah pembaca sekalian. Bersyukur kehadrat Allah S.W.T atas kurnia dan rahmat-Nya dengan mengizinkan kita semua pada hari ini menggunakan pinjaman-Nya untuk melakukan aktiviti seharian kita. Syukur juga atas nikmat yang paling besar dalam hidup kita iaitu nikmat Iman dan Islam.

Kali ini, saya ingin membawa pembaca kepada satu Kalam Allah dari surah al-Hujuraat iaitu:






Yang bermaksud:

"Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu menggunjing sebagian yang lain. Sukakah salah seorang diantara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang"
(Al Hujuraat (49) :12)

Dalam ayat tersebut, mungkin kita jelas dengan apa yang diterjemahkan. Namun saya ingin kita lebih faham secara tafsirnya. Menurut tafsir Ibnu Katsir (buku 4 halaman 431..)

Allah SWT melarang hamba-hamba-Nya yang beriman banyak berprasangka, yaitu melakukan tuduhan dan sangkaan buruk terhadap keluarga, kerabat, dan orang lain tidak pada tempatnya, sebab sebagian dari prasangka itu adalah murni perbuatan dosa. Maka jauhilah banyak berprasangka itu sebagai suatu kewaspadaan. 

Diriwayatkan kepada kami dari Amirul Mukminin Umar bin Khathab bahwa beliau mengatakan, "Berprasangka baiklah terhadap tuturan yang keluar dari mulut saudaramu yang beriman, sedang kamu sendiri mendapati adanya kemungkinan tuturan itu mengandung kebaikan.".....

Kita sering kali melakukan sangkaan terhadap orang lain. Melalui ayat di atas, jelas sekali, sebahagian prasangka itu adalah dosa. Prasangka yang dimaksudkan adalah prasangka buruk atau negatif yang dilemparkan terhadap seseorang yang melakukan perkara baik.

Contohnya, kita melihat seseorang menuju ke masjid pada awal waktu sebelum azan, perkara itu adalah perkara yang baik, namun ada sesetengah antara kita yang melemparkan sangkaan buruk terhadap mereka seperti mengatakan mereka berlagak alim, berpura-pura warak dan sebagainya. Lebih malang, ada antara kita yang menuduh mereka untuk melakukan perkara mungkar sebab itulah mereka awal ke masjid, disaat orang tiada di masjid. Tuduhan sebegini boleh menjadi fitnah kepada mereka. Kerana itulah su’ul dzon ini, dikatakan dosa.

Namun begitu kita harus faham bahawa tidak semua sangkaa itu dosa. Dalam ayat tersebut Allah menyatakan, “jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa”. Mengapa sebahagian? Mengapa tidak semua? Hal ini kerana prasangka itu perlu ada sebagai tujuan berhati-hati supaya tiada kemungkaran berlaku. Tetapi, tidak perlu menuduh mereka tanpa usul periksa.

Dari Abu Hurairah, Rasulullah (SAW) bersabda “Jauhilah bersangka-sangka kerana ianya satu penipuan dalam berkata-kata” (riwayat Bukhari, Muslim dan Abu Daud).

Syak wasangka yang dizahirkan dengan ucapan mudah tergelincir kepada fitnah dan mengumpat (ghibah). Dapatlah disimpulkan bahawa keburukan fitnah dan mengumpat (ghibah) itu sebenarnya adalah berakar umbi dari sifat-sifat syak-wasangka.

Rasulullah (SAW) berkata yang dilaporkan oleh Abu Hurairah “Allah S.W.T tidak akan melihat niat buruk seseorang itu sehinggalah dia menyuarakannya atau melakukannya”. (riwayat Bukhari dan Muslim).

daripada Umar Al-Khattab “Bila saudaramu berkata sesuatu yang mencurigakan, fikirkanlah tentang yang baik-baik sahaja dan engkau akan mendapat penjelasan yang baik-baik juga” (riwayat Ibnu Katsir dan Imam Malik)


Dalam ayat diatas juga, terdapat satu lagi larangan untuk orang yag beriman iaitu perbuatan ghibah (berbicara buruk) ataupun mengumpat. Betapa buruknya perbuatan ini sehinggakan Allah memberi perumpamaan orang yang melakukannya seperti memakan daging saudaranya sendiri yang telah mati.

Rasulullah (SAW) pernah ditanya “Wahai Rasulullah, apa sebenarnya Ghibah itu?” Rasulullah (SAW) menjawab, “Iaitu berkata sesuatu tentang saudaramu yang dia tidak suka”, ditanya lagi “Bagaimana kalau ianya benar?” Rasulullah (SAW) menjawab “Sekiranya apa yang kau katakan itu benar engkau telah melakukan ghibah dan sekiranya tidak, engkau telah melakukan fitnah”

Secara kesimpulannya, jika kita perhatikan surah al-Hujuraat (49) ini dari ayat 9-12, sebenarnya Allah menyatakan tentang hubungan sesama manusia. Dan adanya larangan ini sebagai pemecah hubungan ini. Kerana itulah saya mengutarakan ayat ini kepada pembaca sebagai muhasabah diri kita.  

Akhir sekali, saya membawa beberapa hadis untuk kita semua renungkan

·        Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud: "Awaslah daripada mengumpat kerana mengumpat itu lebih berdosa daripada zina. Sesungguhnya orang melakukan zina, apabila dia bertaubat, Allah akan menerima taubatnya. Dan sesungguhnya orang yang melakukan umpat tidak akan diampunkan dosanya sebelum diampun oleh orang yang diumpat"
(Hadis riwayat Ibnu Abib Dunya dan Ibnu Hibbad)

·        Sabda Rasulullah S.A.W. "Wahai orang yang beriman dengan lidahnya tetapi belum beriman dengan hatinya! Janganlah kamu mengumpat kaum muslim, dan janganlah kamu mengintip-intip keaibannya. Sesungguhnya, sesiapa yang mengintip keaiban saudaranya, maka Allah akan mengintip keaibannya, dan dia akan mendedahkannya, meskipun dia berada dalam rumahnya sendiri"
(Hadis riwayat Abu Daud)

Reactions: