Aidiladha di UIAM


أكْبَرُ ﭐللهُ أكْبَرُ ﭐللهُ أكْبَرُ ﭐللهُ أكْبَرُ ﭐللهُ

أكْبَرُ ﭐللهُ وَ , ﻵ ﺇلٰهَ ﺇلاَّ ﭐللهُ

ﭐلْحَمْدُ وَللهِ أكْبَرُ ﭐللهُ

Allah maha besar (3X)


Tiada Tuhan selain Allah, Allah maha besar

Allah maha besar dan segala puji bagi Allah


Salam AidilAdha untuk semua. Alhamdulillah syukur kerana masih lagi berkesempatan untuk menyambut Hari Raya Aidiladha atau Hari Raya Korban kali ini.. Tahun depan? Wallahua’lam...

Raya kali ni rasanya lain dari tahun sebelum-sebelumnya. Ini kali pertama saya menyambut Raya Korban tanpa keluarga disisi. Selama 20 tahun menyambut raya di Terengganu bersama keluarga, kali ini terpaksa berhari raya di UIA bersama kawan-kawan.

suasana program korban di UIA
(sebanyak 60 ekor lembu dikorbankan)
Namun, raya kali ini perasaannya lain. Biasanya Aidiladha ini dikaitkan dengan pengorbanan. Pada saat inilah umat Islam menumpukan kepada ibadah Haji di Mekah dan juga Ibadah Korban dalam memperingati peristiwan besar pengorbanan antara Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail.


Ibrah AidilAdha bukan sekadar pengorbanan
Aidiladha bukan sekadar pengorbanan. Pengajaran dari dua ibadah besar yang berlaku pada waktu itu terlalu banyak. Salah satunya ialah perpaduan antara ummah. Saya terkesan pada pengajaran ini untuk raya kali ini. Suasana raya di UIA sebenarnya lebih meriah dari dikampung. Disini saya melihat bagaimana perpaduan ummah itu direalisasikan dalam satu suasana yang mungkin tidak dapat kita lihat di kampung sendiri.

UIA merupakan salah satu universiti yang menempatkan pelajar-pelajar dari luar negara termasuk Mesir, Iraq, Palestin, Sudan, Turki, Jordan, China, Myammar, Indonesia, dan sebagainya. Boleh dikatakan terdapat pelajar-pelajar Islam dari seluruh pelusuk dunia ada disini. Jadi, kami dapat merasai bagaimana Islam itu tersebar ke seluruh dunia.

Namun, raya kali ini merupakan satu suasana baru bagi saya. Selesai solat sunat Aidiladha, saya melihat mereka ini saling bersalaman, berpelukan sambil berbalas ucapan ‘Eid Mubarak’. Ada yang bergambar beramai-ramai. Apa yang cantiknya, mereka tidak mengira warna kulit dan latar belakang. Yang ada hanyalah mereka sebagai saudara seIslam.

Jika kita fikir kembali, inilah yang sepatutnya dan perlu kita teruskan. Begitulah juga pengajaran kepada ibadah haji yang dilakukan. Kita lihat bagaimana umat Islam dari seluruh dunia berkumpul di Mekah dengan pakaian yang sama warna tanpa mengira latar belakang dan warna kulit.

suasana lepas khutbah
Sungguh raya kali ini mungkin menambahkan satu lagi pengalaman bermakna dalam hidup. Walaupun khutbah yang disampaikan dalam bahasa Arab, keseluruhannya saya tidak berapa faham, tapi khatib ada menyebut apa yang berlaku di Palestin terutamanya tentang Masjid al-Aqsa yang diserang oleh Zionis laknatullah. Masjid al-Aqsa merupakan salah satu tempat yang mulia, juga merupakan kiblat pertama umat Islam. Namun tempat suci itu terus diserang, umat Islam pula terus leka. Oleh sebab itulah perlunya perpaduan yang utuh dalam kalangan umat Islam hari ini.
  
Semoga kita semua terus menghayati ibrah AidilAdha ini. Yang menjalani ibadah korban semoga Allah menerima segala ibadah kita. Selamat Menyambut Hari Raya AidilAdha. .






selepas selesai Solat Sunat Aidiladha bersama kawan-kawan. 
Hanya sekerat sahaja melayu yang tinggal, yang lain semua pelajar luar.
Macam kami pulak yang jadi foreigner.



Reactions: